SEO

Cara Kerja Search Engine – SEO Specialist Wajib Baca!

Saat mengetik kueri atau kata kunci tertentu di Google, hasil penelusurannya menampilkan informasi dari berbagai situs. Kok bisa ya situs A berada di peringkat atas. Kenapa bukan situs B? Atau, kok blog pribadiku belum ranking di Google SERP ya? Pertanyaan tersebut sebenarnya bisa terjawab kalau paham tentang bagaimana cara kerja search engine seperti Google.

Setiap SEO specialist dan blogger wajib mengetahui cara kerja search engine. Kalau tidak, apanya yang mau dioptimasi? Cara kerja search engine saja tidak tahu.

Berikut cara kerja search engine, dikutip langsung dari situs resmi Google.

Disclaimer: Penjelasan cara kerja search engine di sini mengacu kepada Google. Bukan search engine lain seperti Bing, Baidu, DuckDuckGo, dll.

Crawling

Crawling adalah fase di mana Google mengunduh teks, gambar, video dari laman yang mereka temukan di internet dengan program bernama crawlers (terkadang dibilang laba-laba). Fase ini adalah yang pertama dalam cara kerja search engine.

a. URL Discovery

Pertama, Google melakukan pencarian tentang konten yang update dan me-listing-nya ke laman yang mereka ketahui. Hal ini dinamakan URL discovery.

b. Cara Google Menemukan Laman dari Tautan/Sitemap

Google juga bisa menemukan laman lain dari tautan dari laman yang diketahui yang mengarah ke laman baru. Contohnya adalah backlink yang kita tanam di situs lain (anchor text, blogwalking, backlink profile, dll.) atau tautan dari blog kita ke blog yang masih dalam satu domain (internal link).

Laman lain juga bisa ditemukan dengan cara menyetor sitemap ke Google Search Console untuk di-crawl.

c. Googlebot

Nah, setelah Google discover suatu laman, maka laman tersebut akan di-crawl untuk diketahui apa isi dari laman tersebut. Jangan lupa bahwa ada milyaran laman di internet.

Googlebot menggunakan proses algoritmik untuk menentukan situs apa yang di-crawl, seberapa sering, dan berapa banyak laman yang diambil dari tiap situs. Program ini tidak akan melakukan crawling terlalu cepat agar tidak terjadi overload.

d. Apakah Semua Laman dapat Di-Crawl Googlebot?

Perlu diketahui, tidak semua laman akan di-crawl oleh Googlebot. Kita bisa memblokir jalan (disallow) Googlebot dengan robots.txt. Contohnya, laman login dari suatu situs pastinya tidak boleh ada di Google SERP demi keamanan.

e. Rendering

Dalam proses crawling, Google juga melakukan proses rendering dan menjalankan Javascript yang mereka temukan dengan versi Chrome. Proses rendering sangat penting karena jika situs tidak bisa di-render, konten yang kita buat tidak akan bisa dibaca oleh Googlebot.

f. Masalah dalam Googlebot

Beberapa masalah dalam Googlebot, umumnya adalah:

  • Masalah pada server yang mengelola situs
  • Masalah jaringan
  • Robots.txt memblokir jalan akses ke laman

Indexing

a. Analisa Konten

Dalam proses ini, Google menganalisa dan mencoba untuk mengerti tentang suatu konten (yang sudah di-crawl). Google menganalisanya lewat teks pada konten dan meta data seperti title tag, alt tag, dll.

b. Penentuan Apakah suatu Konten Itu Duplikat atau Canonical

Google akan menentukan apakah suatu konten duplikat atau canonical. Laman canonical akan ditampilkan di SERP.

Dalam memilih canonical, Google akan melakukan clustering laman dengan konten yang mirip dan menunjuk konten yang paling representatif/mewakili. Laman lainnya mungkin adalah versi lain untuk konteks yang berbeda, misalnya kueri yang lebih spesifik.

c. Koleksi Informasi

Google juga akan mengoleksi sinyal dari laman canonical dan kontennya. Sinyal ini termasuk bahasa pada laman, negara, usability dari suatu laman, dll.

Informasi yang dikoleksi akan disimpan di Google index, sebuah database besar yang dihost oleh ribuan komputer.

d. Apakah Setiap Laman pasti Diindeks?

Setiap laman tidak dijamin untuk diindeks. Tidak semua laman akan diindeks oleh Google.

Namun, jika laman yang terindeks terlalu sedikit, berarti ada masalah pada technical SEO-nya. Kalau terlalu banyak? Berarti ada indikasi index bloating.

e. Masalah dalam Indexing

Beberapa masalah indexing yang bisa terjadi adalah:

Ranking

Terakhir, Google akan memberikan hasil pencarian yang menurut mereka paling relevan dan berkualitas tinggi dari laman yang diindeks.

Relevansi sendiri banyak faktornya, misalnya:

  • Bahasa yang digunakan
  • Lokasi saat mengetik kueri
  • Gawai yang digunakan (laptop atau HP)

Contohnya, saat mengetik rumah makan terdekat, maka jika kita mencari makan di Bandung, maka Google akan memberikan hasil rumah makan di sekitar Bandung, bukan di Jakarta. Hal ini dimanfaatkan dalam optimasi local SEO.

Beberapa kueri soal tutorial juga berkemungkinan untuk memberikan hasil pencarian berupa video. Dengan video, orang bisa meniru dengan lebih mudah.

a. Laman Diindeks, tetapi Tidak Ranking?

Kalau laman diindeks, tetapi tidak ranking, banyak faktor yang menjadi alasannya. Seperti:

Apa yang harus Kita Lakukan setelah Mengetahui Cara Kerja Search Engine?

Jangan hanya sekedar tahu cara kerja search engine. Lakukan best practice dari SEO. Contohnya:

a. Membuat Konten Berkualitas dan Sesuai dengan Search Intent

Dari cara kerja search engine, terlihat bahwa Google memberikan hasil teratas untuk konten yang paling berkualitas dan relevan dengan kueri pencarian. Karena itu, buatlah konten yang menjawab search intent dari user. Semakin relevan, maka akan semakin baik.

b. Berusaha untuk Mendapatkan Backlink Berkualitas

Google melakukan crawling dan discovery lewat tautan yang mengarah ke suatu situs, baik itu dari situs lain atau pun masih satu domain (internal link).

Jadi, backlink itu sebenarnya penting agar Google situs kita bisa di-crawl lebih cepat oleh Googlebot.

Meski demikian, dapatkan backlink berkualitas ya. Backlink yang toxic akan membuat situs kena penalti.

Beberapa cara untuk mendapatkan backlink berkualitas antara lain:

c. Optimasi SEO On Page

Jangan lupa untuk mengoptimasi SEO on page seperti meta data (meta description, title tag, alt text, H1, dst.) karena Google perlu hal tersebut dalam proses indexing.

Selain itu, karena Google juga melakukan discovery dan crawling dari tautan yang masih satu domain, jangan lupa untuk memasukkan internal link. Jangan sampai ada orphan page (laman tanpa internal link yang mengarah ke sana) pada situs.

d. Tidak Mengabaikan Technical SEO

Dalam crawling, terdapat proses bernama rendering. Proses ini penting karena kalau rendering gagal, maka Googlebot tidak bisa membaca konten kita.

Kalau di fase pertama (crawling) saja sudah gagal, bagaimana mau ranking? Diindeks saja tidak.

Karena itulah, jangan mengabaikan technical SEO seperti Javascript, renderingcore web vital, dll.

Untuk solusinya, kita bisa belajar tentang Javascript dan html. Tidak harus full coding, setidaknya kita mengerti permasalahannya, lalu delegasikan pekerjaan ke tim engineer (jika punya).

e. Fokus pada White Hat SEO

Setelah mengetahui cara kerja search engine, maka terapkan white hat SEO seperti:

Hindari black hat SEO seperti:

  • Membeli backlink untuk memanipulasi ranking di Google SERP
  • Keyword stuffing
  • Cloaking

f. Mengatur Crawl Budget jika punya Situs Besar

Kalau situs punya laman yang banyak, 10000-jutaan lebih, waktunya memikirkan crawl budget karena crawler butuh waktu untuk crawling dan mengindeks. Prioritaskan laman yang harus diindeks duluan.

Yang Terpenting adalah Apa yang Kita Lakukan setelah Mengetahui Cara Kerja Search Engine

Mengetahui cara kerja search engine adalah hal yang wajib bagi SEO specialist dan blogger yang ingin organic traffic-nya meningkat.

Hanya saja, percuma kalau sekedar tahu. Yang terpenting adalah apa yang kita lakukan selanjutnya setelah mengetahui cara kerja search engine.

Apakah kita akan memanfaatkan “lubang” dari cara kerja search engine (black hat SEO) atau fokus bermain dengan “bersih” (white hat SEO)? Pilihannya ada di pembaca.

Kalau untuk jangka panjang. Jawabannya sudah bisa kamu simpulkan sendiri 🙂

Sumber:

https://developers.google.com/search/docs/fundamentals/how-search-works#:~:text=Crawling%3A%20Google%20downloads%20text%2C%20images,which%20is%20a%20large%20database.

https://moz.com/beginners-guide-to-seo/how-search-engines-operate

Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *