Digital Marketing

Noindex Tag – Cara Mudah agar Laman Tidak Tampil di SERP

Memang betul semakin banyak laman yang terindeks, maka harusnya traffic makin meningkat dan hal itu adalah suatu peristiwa yang bagus bukan? Sayangnya, ada laman yang sebaiknya atau malah harusnya tidak boleh tampil di SERP (Search Engine Result Page). Nah, untuk mencegah suatu laman untuk muncul di SERP, kita bisa menggunakan noindex tag.

Apa itu noindex tag dan bagaimana cara menerapaknnya? Laman apa yang sebaiknya/seharusnya tidak muncul di SERP?

Apa Itu Noindex Tag?

Noindex tag adalah HTML tag (seperti header tag) yang berperan sebagai aturan/instruksi agar search engine tidak mengindeks suatu laman.

Ketika Googlebot melakukan crawling pada laman yang ada noindex tag, maka Googlebot tidak akan mengindeksnya, meskipun ada internal link atau pun backlink yang mengarah ke laman tersebut.

Mengapa Noindex Tag Penting?

Pada dasarnya, noindex tag penting karena:

a. Mengatasi Kanibalisasi Keyword

Ketika kita melihat ada kanibalisasi keyword, solusi yang bisa kita terapkan adalah mengimplementasikan noindex tagTag ini dipasang pada laman yang bukan prioritas untuk ranking di Google SERP.

b. Menghindari Penalti dari Google

Jika ada thin content atau duplikat pada situs kita, maka noindex tag bisa jadi solusinya agar kita bisa terhindar dari penalti oleh Google.

Namun, untuk kasus laman yang mirip atau duplikat, lebih disarankan untuk menggunakan canonical tag.

c. Keamanan Situs

Laman khusus internal seperti laman untuk login jelas-jelas tidak boleh muncul di SERP demi keamanan.

d. User Experience

Untuk apa mengindeks thank you page? Apa ada manfaat bagi user yang mengklik laman tersebut dari SERP?

Contoh Laman yang Wajib Dipasang Noindex Tag

Beberapa laman yang wajib dipasang noindex tag adalah:

  • wp-admin
  • login
  • staging
  • Terima kasih

Karena laman tersebut biasanya isinya cuma sedikit, sehingga rawan dianggap thin content. Selain itu, tidak aman jika wp-admin dan login ada di SERP Google. Seperti mengundang maling masuk ke rumah kita.

Bagaimana Cara Menerapkan Noindex Tag?

Dikutip dari situs resmi Google, ada dua cara untuk menerapkan noindex tag. Yaitu sebagai tag dan sebagai HTTP response header.

Bagaimana dengan robots.txt? Membuat aturan pada robots.txt tidak di-support oleh Google.

a. Meta Tag

Terdapat dua pilihan, membuat aturan noindex untuk semua search engine atau Googlebot saja.

Untuk semua search engine:

<meta name=”robots” content=”noindex”>

Sementara itu, jika untuk Googlebot saja

<meta name=”googlebot” content=”noindex”>

Perlu diketahui, setiap search engine punya aturan berbeda soal noindex. Jadi, bisa saja setelah memasang noindex tag, situs kita tetap muncul di search engine lain.

b. HTTP Response Header

Selain meta tagkita juga bisa memakai HTTP response header.

Response header ini bisa digunakan untuk source non HTML seperti Pdf, video, dan gambar.

Contoh HTTP response header:

HTTP/1.1 200 OK

(…)

X-Robots-Tag: noindex

(…)

Penjelasan lebih lengkap bisa kamu akses di sini!

c. Yoast

Plugin Yoast dapat memberikan noindex tag pada suatu laman.

Klik menu advance dan di bagian allow search engine to show this post in search results? Pilih no.

Bagaimana jika Laman Masih Muncul di SERP meski Noindex Tag telah Dipasang?

a. Crawler belum Mengunjungi Laman Lagi

Menurut Google, jika hal di atas terjadi, mereka harus crawling situs kita dulu untuk melihat meta tag atau HTTP response header.

Jika lamannya masih muncul di SERP, maka kemungkinan Google belum melakukan crawl lagi ke laman yang dipasang noindex tag.

Tergantung dari seberapa penting lamannya, Googlebot bisa baru datang lagi beberapa bulan kemudian.

b. Robots.txt

Robots.txt bisa memblokir URL dari crawler, sehingga mereka tidak bisa melihat tag.

Solusinya adalah mengedit robots.txt-nya agar crawler bisa melihat laman tersebut.

Gunakan URL inspection tool pada Google Search Console untuk melihat HTLM yang didapat oleh Googlebot dan pantau report soal indexing secara berkala.

Best Practice dari Noindex Tag

Dikutip dari Ahrefs, berikut beberapa best practice dari noindex tag:

a. Pastikan Laman yang mau Dipasang Noindex Tag tidak Diblokir oleh Robots.txt

Sesuai penjelasan di atas, robots.txt dapat memblokir Googlebot untuk melakukan crawling. Karena itu, sebelum memasang noindex tag, pastikan lamannya tidak diblokir oleh robots.txt.

b. Noindex dalam Jangka Panjang Berujung pada Nofollow

Perlu diketahui bahwa memasang noindex tag pada waktu lama akan mengakibatkan outbound link dari laman tersebut bersifat nofollow.

Namun, jangka panjang yang dimaksud ini tidak diperjelas oleh Google soal berapa lama durasi yang disebut panjang.

c. Jangan Digunakan untuk Konten Duplikat

Untuk mengatasi konten duplikat, jangan gunakan noindex tag. Justru, pakailah canonical tag agar Google hanya mengindeks laman yang utama/prioritas saja, tetapi sinyal dari tautan non-canonical tetap digabung, sehingga ada boost untuk laman utama.

d. Awasi Masalah SEO secara Berkala

Terkadang, kita bisa saja melakukan kesalahan seperti memasang noindex tag pada situs yang wajib rank 1, atau bahkan masuk featured snippet/Google discover.

Karena itu, awasi masalah SEO secara berkala, terutama pada report soal indexing.

Contoh masalah lain yang bisa ditangani oleh noindex tag adalah index bloating.

Pakai Noindex Tag dengan Bijak

Noindex tag adalah instruksi yang bagus jika digunakan dengan bijak. Contohnya adalah tidak memperbolehkan adanya laman internal seperti login dan admin di SERP.

Namun, tag tersebut akan merugikan jika justru laman yang wajib ada di SERP, tetapi malah tidak diperbolehkan untuk diindeks.

Kesimpulannya? Pakailah noindex tag dengan bijak dan awasi masalah SEO situs secara berkala!

Sumber:

https://ahrefs.com/seo/glossary/noindex-tag

https://developers.google.com/search/docs/crawling-indexing/robots-meta-tag#xrobotstag

Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *