SEO

Link Farming – Beternak yang Dilarang dalam SEO

Bukan manusia kalau tidak banyak akalnya. Ada berbagai upaya untuk mengakali sistem dari Google lewat off-page SEO. Salah satu yang terkenal adalah link farming atau beternak situs/link.

Beternak yang satu ini dilarang loh oleh Google, namun mengapa masih ada yang melakukannya? Lalu, bagaimana cara mendeteksi situs yang merupakan bagian dari link farm?

Apa Itu Link Farming?

Link farming adalah salah satu teknik black hat SEO, yaitu berupa beberapa situs yang saling menautkan satu sama lain.

Perbedaan Link Farming dan PBN (Private Blog Network)

Sekilas, link farming terdengar seperti PBN. Namun, PBN bertujuan untuk memberikan link equity/juice kepada situs yang mereka berikan backlink dan tidak ada timbal baliknya. Sementara itu, link farming semua situs yang terindikasi melakukan teknik tersebut saling menautkan satu sama lain dan tidak memberikan outbound link di luar ekosistem situs tersebut.

Mengapa Masih Ada yang Melakukan Link Farming

a. Ketidaktahuan

Orang yang melakukan link farming bisa jadi belum tahu kalau link farming itu dilarang oleh Google. Mungkin baru sekedar tahu kalau backlink itu penting saja.

b. Tidak Sabaran/Ingin Hasil Cepat tanpa Memperhitungkan Sustainability

Hasil short term di SEO mungkin bisa dirasakan lewat teknik black hat SEO seperti link farming, namun cara ini tidak akan bertahan dalam jangka panjang karena Google selalu update dan bertarung dengan spam.

c. Situs Terlarang

Situs terlarang seperti situs dewasa tidak mungkin memakai cara bersih atau white hat SEO. Jadi, satu-satunya cara adalah lewat cara hitam seperti link farming.

Cara Mendeteksi Situs yang Merupakan Bagian dari Link Farming

a. Konten

Konten yang dibuat di situs yang merupakan bagian dari link farm biasanya berkualitas buruk seperti tulisan AI tanpa adanya penyuntingan sama sekali. Jadi, hati-hati saat bertemu situs dengan konten yang buruk.

b. Kehadiran Laman Tertentu/Identitas Pemilik Situs

Situs yang termasuk bagian dari link farm biasanya tidak menampilkan identitas dari pemilik situsnya. Jadi, tidak ada namanya about us, privacy policy, dan contact us.

c. Backlink

Seperti definisinya, link farming biasanya hanya menautkan di circle mereka satu sama lain. Jadi, pengecekan backlink pada situs yang terindikasi link farming bisa dilakukan untuk mendeteksi hal ini. Pasti backlink-nya hanya di situs itu saja dan ada link exchange-nya.

d. Anchor Text

Biasanya, situs yang merupakan bagian dari link farming punya anchor text yang sama. Jadi, tidak ada variasi dari anchor text-nya, semua exact match.

Apakah Link Farming Worth It?

Menurut pendapat penulis, link farming tidak worth it untuk dilakukan karena cara ini tidak sustainable.

Lebih baik fokus pada optimasi on-page, technicaldan off-page sesuai dengan panduan dari Google (white hat SEO).

Jangan Beternak Link!

Beternak link atau link farming adalah cara spam untuk memanipulasi ranking yang tidak disukai oleh Google. Jadi, sebagai praktisi SEO, kita jangan sampai melakukan hal ini.

“Eh, tapi ini works kok”. Oke, mungkin itu untuk jangka pendek. Bagaimana dengan jangka panjang? Apakah akan bertahan, lalu kena penalti setelah update? Kita tentu tidak menginginkan hal tersebut bukan?

Daripada link farming, lebih baik link building dengan cara yang baik seperti outreach dan brand mention.

Happy optimizing!

Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *